Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Saturday, August 15, 2009

AKU TERIMA NIKAHNYA





salam sahabat-sahabat.....


kali ni ana nk perkenalkan untuk sahabat-sahabat buku "Aku Terima Nikahnya"


mungkin ada antara sahabat-sahabat yang sudah membaca buku ini...tahniah ana ucapkan


untuk pengetahuan sahabat-sahabat,pada mulanya ana melihat buku ini terdapat pelbagai persepsi ana terhadap tajuknya...


adakah buku ini untuk orang kahwin?untuk yang sedang hangat bercinta dunia dll?


dan ana tahu ada antara sahabat-sahabat yang mempunyai pandangan yang tersendiri terhadap tajuk buku ini...


secara telus daripada ana sendiri...ana mempunyai persepsi yang tersendiri yang menyebabkan ana tergelak selepas mengkhatamkan buku ini=)


buku ini ditulis oleh penulis blog terkenal kita http://www.saifulislam.blogspot/ iaitu Ustaz HasrizalAbdul Jamil....


buku ini mengisahkan kehidupan ustaz sendiri sebelum beliau bernikah dengan ummu saif (kak muna) dan kehidupan yang dilalui sepanjang menjadi suami kepada seorang doktor...


ustaz melihat perkahwinan sebagai medan untuk mmberi yang menjadikan kita lebih memikirkan soal peranan dan bukannya hak yang tidak berkesudahan...


Ustaz berkongsi pengalaman beliau mendidik anak-anak beliau iatu Muhammad Saiful Islam, Naurah Sabihah dan Muhammad Imaduddin. walaupun sangat sibuk dengan kerja dan berceramah, namun tanggungjawab beliau sebagai seorang ayah tidak pernah beliau abaikan....


buku ini amat sesuai untuk pembacaan sahabat-sahabat...ana syorkan supaya sahabat-sahabat dapat membacanya ketika waktu lapang...


jujur ana katakan buku ini memberi pengetahuan yang amat berguna...


Se'busy' ustaz dapat menulis buku dan menulis blog...sedangkan ana yang tidaklah se'busy' mana jika dibandingkan dengan beliau pun merasakan sudah tidak cukup masa...


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم:
وَالْعَصْرِ
إِنَّ الإنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ
إِلا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ


Demi Masa


Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian,


kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh


dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.


surah al-'asr


Nasihat daripada ana buat yang tengah hangat berkasih ,percayalah tidak pelik berkahwin tanpa perkenalan, keluar-keluar makan, berbalas emel dan sms. janganlah sedih jika anda belum berpunya...sebab jodoh itu pasti tiba....


selamat membaca.....


p/s:Buat sahabat-sahabat..jodoh itu pasti tiba.....berdoalah...I'allah Allah makbulkan



Friday, August 14, 2009

merah saga

video

Merah Saga


Album : Tak Kenal Henti

Munsyid : Shoutul Harokah


Saat langit berwarna merah saga

Dan kerikil perkasa berlarian

Meluncur laksana puluhan peluru

Terbang bersama teriakan takbir

Semua menjadi saksi

Atas langkah keberanianmu

Kita juga menjadi saksi

Atas keteguhanmu

Ketika yahudi-yahudi membantaimu

Merah berkesimbah ditanah airmu

Mewangi harum genangan darahmu

Membebaskan bumi jihad palestina

Perjuangan telah kau bayar

Dengan jiwa, syahid dalam cinta-NYA

Thursday, August 13, 2009

hasbunallah wa ni'mal wakil







(Yaitu) orang-orang (yang mentaati Allah dan Rasul) yang kepada mereka ada orang-orang yang mengatakan: Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kamu, karena itu takutlah kepada mereka, maka perkataan itu menambah keimanan mereka dan mereka menjawab: Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung. (Ali Imran:173)

Mengapa harus cemas, mengapa harus takut, mengapa harus khuatir?
bukankah ada ALLAH swt yang menjadi penolong dan pelindung kita?
seperti yang dilakukan oleh Rasulallah saw dan para sahabatnya saat perang Uhud dimana
kafir sudah bersiap sedia menyerang, perkataan yang keluar dari mereka ialah hasbunallah wa ni'mal wakiil.
kita adalah makhluk yang lemah, kita tidak memiliki kekuatan. kekuatan hanya milik Allah,
maka serahkan segala urusan kepadaNYA
Insya Allah jika kita bertawakkal kepada Allah swt maka Dia akan menjadi Penolong dan Pelindung kita....
tapi bagaimana cara kita bertawakkal???
ramainya yang tersalah konsep tawakkal....

MENURUT bahasa "tawakkal" itu beerti berserah diri, mempercayakan diriatau mewakilkan. Menurut syariat pula tawakkal beerti "mempercayakandiri kepada Allah SWT dalam melaksanakan suatu rancangan, bersandarkepada kekuatan-Nya dalam melaksanakan suatu pekerjaan, berserah diridi bawah perlindungan-Nya pada waktu menghadapi kesukaran".

Dengan pengertian tersebut dapatlah ditegaskan bahawa tawakkal ituberkaitan dengan suatu rencana yang tetap (keputusan) atau kemahuan(azam) yang disertai dengan ikhtiar melaksanakan rencana itu. Ikhtiardilakukan dalam memenuhi tertib atau sunatullah sah

Allah berfirman yang bermaksud:
"Adakanlah musyawarah dengan mereka dalam beberapa urusan, dan bilaengkau telah mempunyai ketetapan hati, maka berserah dirilah kepadaAllah." (Surah Ali-Imran: 159)

Firman Allah SWT yang bermaksud:
"Berpalinglah dari mereka itu, dan berserah dirilah kepada Allah. Dan cukuplah Allah itu sebagai pelindung." (Surah An-Nisa': 81)

Berhubungan dengan perkaitan erat antara tawakkal dengan rencana yangmatang (ketetapan hati) dan ikhtiar melaksanakan rencana itu, maka adalah sesuatu kekeliruan jika tawakkal itu diertikan sebagai berdiam diri tanpa ikhtiar sama sekali, misalnya mengharapkan sembuh dari penyakit tanpa berubat atau mengharapkan hidup makmur tanpa bekerja.

Banyak dalil dalam Al-Quran dan hadis yang menjelaskan pentingnya ikhtiar, usaha dan bekerja. Dalam berikhtiar itulah proses usaha danredha menerima "buah" daripada pekerjaan itu, banyak ataupun sedikit.Suatu contoh digambarkan dalam suatu hadis:

"Telah datang kepada Rasulullah SAW seorang lelaki yang hendakmeninggalkan unta yang dikendarainya terlepas begitu saja di pintumasjid, tanpa ditambatkan terlebih dulu. Dia bertanya: 'Ya Rasulullah!Apakah unta itu saya tambatkan lebih dahulu kemudian saya tawakkal,atau saya lepaskan saja dan sesudah itu saya tawakkal? Rasulullah SAWmenjawab: 'Tambatkan lebih dahulu dan kemudian bertawakkallah engkau!"
(Riwayat Tirmidzi)


Pernyataan Tawakkal itu termasuk pekerjaan hati, terpaut di hati dalam menghadapi sesuatu persoalan atau pekerjaan, di mana manusia merasa bahawa dengankekuatan sendiri tidak akan sanggup menghadapinya tanpa bersandarkepada kekuatan Allah SWT.

Apa yang terpaut dalam hati dengan keyakinan tersebut dipancarkan ke luar dengan mengucapkan (hasballah)sebagai berikut:
Hasbi Allah wa ni'mal wakil"Allah cukup bagiku dan Ia sebaik-baik Penjaga"

maka tidak ada lagi alasan untuk takut, tidak ada lagi alasan untuk tidak semangat, tidak ada lagi alasan untuk khuatir pada hari esok sebab kita sebenarnya sudah ada Penolong dan Pelindung buat diri kita.....

jadi, ana di sini untuk mengajak sahabat-sahabat untuk bangun bangkit dan bersama-sama untuk jadikan Allah sebagai penolong kita...
jadikan hasbunallah wa ni'mal wakiil sebagai motto hidup kita.....
mengadulah kepada Penolong kita andai masalah menghambat kita....dan beryakinlah...InsyaAllah.....
ayuh bangkit wahai pemuda.....bangkit dari lenamu yang terlalu panjang.....

Sunday, August 2, 2009

salam pembukaan


assalamualaikum...


salam ukhwah dan salam perjuangan buat sahabat-sahabat sekalian dalam memperjuangkan agama ISLAM tercinta.


Maksud Hadis Hurairah r.a. berkata Rasulullah s.w.t. bersabda yang

bermaksud:

"Janganlah kamu berdengki-dengkian, dan janganlah kamu bertipu-tipuan, dan janganlah kamu berbenci-bencian, dan janganlah kamu berbelakang-belakangan, dan janganlah setengah kamu menjual di atas penjualan setengah kamu dan jadilah kamu hai hamba Allah bersaudara."


dan sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara

alhamdulillah ini merupakan kali kedua ana membuat blog.

dulu ana pernah membuka blog tetapi disebabkan beberapa perkara ana terpaksa men'delete' blog kesayangan iaitu http://www.eyesjihad.blogspot.com/.


ana berharap dengan kehadiran blog baru ini

banyak ilmu dapat dikongsi bersama sahabat-sahabat

pendekatan dakwah pada zaman sekarang memaksa kita untuk terus

berubah ke arah kebaikan...

pada zaman sahabat pendekatan dakwahnya berbeza dengan zaman sekarang..

dunia tanpa sempadan ini memberi cabaran yang besar buat umat Islam supaya terus beristiqamah dalam agama ISLAM yang tercinta...

banyak yang kecundang,dan ramai yang tercicir di sepanjang jalan dakwah ini...

namun apa yang harus kita lakukan untuk menempuh zaman yang mencabar ini????

iaitu dengan mendekatkan diri dengan ALLAH...

Ikhlaskan hati...I"ALLAH kita akan menemui jalan kebuntuan ini....

akhir kalam...

semoga kita sama-sama mencari keredhaanNYA

yang lemah itu datang daripada ana

dan yang baik itu dari Allah yang Satu...